Tentang Sebuah Pembalasan: Melihat Serangan Iran ke Israel

  • Apr 19, 2024
  • /
  • Wawancara
  • /
  • Admin
  • 695

Saya memiliki seorang teman berkewarganegaraan Iran yang pernah tinggal beberapa tahun di Indonesia, khususnya di Kota Padang, Sumatera Barat. Nama panggilannya Reza, seorang anak muda berusia sekitar 30 tahun. Sebelum melanjutkan hasil "obrolan" kami tentang pembalasan oleh Iran atas serangan Israel, ternyata teman saya itu mempunyai salah satu pengalaman yang dia kenang. "Terakhir kali saya ke Indonesia ada yang menuduh saya Syiah sama dengan orang Israel", demikian katanya. Bahkan dia bertanya, setelah pembalasan Iran atas serangan Israel, "Apakah masyarakat Indonesia berubah pikiran terkait Syiah Iran sebagai Muslim?". Saya tidak bisa memastikannya dalam jawaban saya, karena tentu saja membutuhkan riset, bukan?

Sayapun memulai percakapan kami melalui aplikasi WhatsApp (WA), berikut adalah hasil wawancara saya dengan Reza

Virtuous Setyaka (V.S): Apa pendapat anda tentang Iran yang membalas serangan Israel kemarin?

Reza (R): Sebelum penyerangan, saya mempunyai gagasan bahwa lebih baik kita tidak menyerang, karena menurut saya, Israel bukan tandingan Iran, ini seperti luka kecil bagi Anda, sebaiknya abaikan saja

Tapi setelah pembalasan Iran, saya merasa itu luar biasa. Prestasi Iran sungguh luar biasa. Iran ingin menunjukkan kepada mereka bahwa kami bisa menyerang Anda jika kami mau. Meski serangannya kecil, Anda bisa melihat Israel dengan bantuan seluruh negara barat tidak berhasil dalam tindakan balasannya.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah biaya. Saya pikir jika Israel tidak melakukan pertahanan udara, biaya yang mereka keluarkan akan jauh lebih sedikit. Mereka menghabiskan 1,4 miliar Dollar. Saya kira untuk menghentikan serangan drone senilai 3 juta Dollar, jika drone itu mencapai target, saya rasa biayanya tidak sebesar itu. Amunisi Israel juga terbatas, berapa hari mereka dapat melakukan tindakan balasan terhadap drone tersebut. Jadi, bagaimanapun Anda melihat situasi ini, Israel adalah "pecundang besar."

VS: Apakah menurut Anda Iran berhasil membalas? Apakah itu benar-benar tepat sasaran karena hanya merupakan tindakan untuk memperingatkan Israel agar tidak bertindak lebih jauh, atau justru hanya semacam uji kemampuan Iran untuk menyerang Israel langsung dari Iran?

R: Iran sengaja menyerang sedemikian rupa sehingga Israel dapat melihat kekuatan Iran, mereka tidak melakukan serangan mendadak dan mereka tidak ingin memukul Israel, karena jika Anda memukul maka dengan keras mereka akan membalasnya.

Mereka menunjukkan kekuatan sehingga mereka dapat menghitung dengan lebih baik. Itu sebabnya AS tidak mendukung Israel setelah serangan itu. Ya, ini adalah pembalasan yang sangat efektif dan untuk keduanya. Pukul saja mereka sedemikian rupa sehingga mereka memahami kekuatan Anda dan tidak membalas Anda.

V.S: Bisakah Iran juga dikatakan menunjukkan cara berperang secara beradab Apakah Iran secara resmi menyatakan perang terhadap Israel? Ataukah tidak perlu karena sebelumnya terbukti Israel menyerang Iran tanpa pernyataan terbuka, atau bahkan sama sekali tidak beradab?

Iran selalu mempunyai sikap Islami dalam berperang, tidak ada senjata nuklir, tidak ada korban sipil.

Kini Israel punya dua pilihan, buruk atau lebih buruk. Jika memperburuk situasi maka itu kematian mendadak, kalau tidak, mati perlahan-lahan bagi Israel.

Itu adalah pembalasan Iran sebagai respons terhadap serangan Israel terhadap kedutaan Iran, bukan deklarasi perang. Iran tidak akan memulai perang, karena waktu ada di pihak kita, waktu sedang membunuh Israel. Itu hanya satu tanggapan Iran terhadap tindakan Israel.

Kita juga dapat mengatakan bahwa niat Iran melibatkan seluruh kekuatan pertahanan udara untuk mengevaluasi strategi dan kemampuan mereka.
Pada saat yang sama menunjukkan kekuatan, membuat biayanya sangat besar, dan tidak memperparah situasi sehingga tidak membiarkan Barat membalasnya.

Ingatlah bahwa mereka memiliki teknologi pertahanan udara yang mutakhir, Amerika Serikat, Inggris, Israel, semuanya.
Mereka tahu jika Iran meningkatkan kekuatan serangannya, mereka tidak bisa menghentikannya. Juga ada rekaman yang menunjukkan bahwa rudal balestik Iran dapat menghindari pertahanan udara berteknologi tinggi ini

V.S: Apa yang Iran persiapkan setelah ini? Akankah mereka benar-benar melancarkan serangan yang lebih besar jika Israel membalas? Bagaimana persiapannya di berbagai aspek?

R: Situasinya sangat normal di Iran. Saya kira Israel akan mati jika mereka memperburuk situasi. Kebanyakan orang Iran sudah terbiasa dengan kondisi yang sulit. Jika AS melakukan intervensi dalam serangan Israel terhadap Iran, saya kira Tiongkok dan Korea Utara akan memulai beberapa aktivitas di Asia Tenggara seperti Taiwan.

Iran adalah negara yang sangat luas dan sudah memiliki pengalaman berperang selama delapan tahun dan terisolasi, banyak pegunungan, negara geografis yang sangat sulit untuk berperang.
Meskipun kebijakan Iran menghindari konflik, Iran sangat siap berperang.

Juga negara-negara Arab yang kaya di bawah Amerika Serikat, harga minyak dan ladang minyak di dekat Iran, lurus saja, jika Anda mempertimbangkan semua itu, maka Barat akan mengalami kerugian besar jika mereka menyerang.

V.S: Sebagai penutup, menurut Anda, apakah mungkin Israel menyerang instalasi nuklir Iran? Jika itu terjadi, bagaimana Iran mengantisipasinya?

R: Iran memiliki teknologi nuklir dalam negeri, jadi jika mereka menyerang, kami dapat membangunnya kembali dengan sangat cepat di wilayah pegunungan. Jarak Iran dari bom nuklir juga hanya beberapa hari jika mereka meningkatkannya menjadi perang nuklir


About The Author

Comments