Peran Nepal dalam South Asian Association for Regional Cooperation (SAARC)

  • Jun 5, 2021
  • /
  • Opini
  • /
  • Admin
  • 929

South Asian Association for Regional Cooperation (SAARC) adalah organisasi ekonomi dan politik delapan negara di kawasan Asia Selatan yang didirikan pada tahun 1985 ketika Kepala Negara Bangladesh, Bhutan, India, Maladewa, Nepal, Pakistan, dan Sri Lanka secara resmi mengadopsi Piagam SAARC. Afghanistan bergabung sebagai anggota SAARC ke-8 pada tahun 2007. Kerja sama dalam SAARC didasarkan pada penghormatan terhadap lima prinsip persamaan kedaulatan, keutuhan wilayah, kemerdekaan politik, non-intervensi dalam urusan internal negara-negara anggota, dan keuntungan bersama. Kerja sama regional dipandang sebagai pelengkap hubungan bilateral dan multilateral Negara Anggota SAARC. SAARC Summit diadakan setiap tahun dan negara tuan rumah KTT memegang Ketua Asosiasi. Keputusan dibuat atas dasar suara bulat sementara masalah bilateral dan kontroversial dikecualikan dari pertimbangan SAARC. Selain delapan Negara Anggota, ada sembilan Negara Pengamat; China, AS, Myanmar, Iran, Jepang, Korea Selatan, Australia, Mauritius, dan Uni Eropa.

Image: Source


SAARC bertujuan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial dan perkembangan budaya di kawasan Asia Selatan. Tujuan SAARC, sebagaimana didefinisikan dalam piagamnya, adalah sebagai berikut: Pertama, mempromosikan kesejahteraan masyarakat Asia Selatan dan meningkatkan kualitas hidup mereka. Kedua, mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial dan perkembangan budaya di daerah dengan memberikan kesempatan kepada semua individu untuk hidup bermartabat dan mewujudkan potensi mereka sepenuhnya. Ketiga, mempromosikan dan memperkuat kemandirian kolektif di antara negara-negara Asia Selatan. Keempat, berkontribusi untuk saling percaya, memahami dan menghargai masalah satu sama lain. Kelima, mempromosikan kolaborasi aktif dan gotong royong di bidang ekonomi, sosial, budaya, teknis dan ilmiah. Keenam, memperkuat kerja sama dengan negara berkembang lainnya. Ketujuh, memperkuat kerja sama dalam hal-hal yang menjadi kepentingan bersama; dan. Kedelapan, bekerja sama dengan organisasi internasional dan regional dengan maksud dan tujuan serupa.

Nepal adalah anggota pendiri SAARC. Nepal telah berkontribusi pada kerja sama regional di bawah SAARC sejalan dengan tujuan dan sasaran Piagam SAARC. Nepal berhasil menjadi tuan rumah Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) SAARC ke-18 di Kathmandu pada 26-27 November 2014. Selama KTT tersebut, para pemimpin SAARC memperbarui komitmen mereka untuk memperdalam integrasi regional untuk perdamaian dan kemakmuran dengan mempromosikan rasa saling percaya, persahabatan, pengertian, kerja sama, dan kemitraan. Mereka juga menegaskan kembali perlunya menghidupkan kembali kerja sama regional dan revitalisasi SAARC sebagai wadah yang efektif untuk memenuhi aspirasi pembangunan rakyat. Deklarasi Kathmandu yang berisi 36 poin berjudul ‘Integrasi Lebih Dalam untuk Perdamaian dan Kesejahteraan’ diresmikan pada akhir KTT. Atas inisiatif Nepal, kerja sama di bidang migrasi, koperasi, dan perlindungan sosial ditampilkan untuk pertama kalinya dalam agenda SAARC dan tercermin dalam Deklarasi. Penandatanganan Perjanjian Kerangka Kerja SAARC untuk Kerja Sama Energi (Ketenagalistrikan) merupakan pencapaian penting dari KTT tersebut.


Image: Source

Niat Nepal untuk mendirikan Sekretariat SAARC di Kathmandu merupakan bukti lain dari komitmen kuatnya kepada organisasi regional tersebut. Bangladesh telah mengusulkan untuk mendirikan sekretariat di Dhaka, tetapi Raja Birendra bersikeras untuk mempertahankannya di Kathmandu. Deklarasi Kathmandu, yang disahkan oleh KTT SAARC ke-3 yang diadakan pada November 1987, menyatakan: “Para Kepala Negara atau Pemerintah mengungkapkan kepuasan mereka atas pembentukan Sekretariat SAARC di Kathmandu, yang selanjutnya memperkuat proses kerja sama regional di Asia Selatan. Mereka mengucapkan terima kasih kepada Yang Mulia Raja Birendra Bir Bikram Shah Dev karena telah melantik Sekretariat SAARC dengan paling murah hati.” Tidak hanya Sekretariat SAARC, dua pusat vital; Pusat Tuberkulosis SAARC dan Pusat Informasi SAARC, juga didirikan di Nepal.


Sekretariat SAARC didirikan di Kathmandu pada 16 Januari 1987. Sekretariat utamanya mengkoordinasikan dan memantau pelaksanaan kegiatan SAARC; pertemuan layanan mekanisme SAARC; dan berfungsi sebagai saluran komunikasi dalam proses SAARC. Sekretariat dipimpin oleh Sekretaris Jenderal dan dibantu oleh delapan Direktur (satu Direktur dari setiap negara anggota) dan Staf Layanan Umum. Mr. Yadab Kant Silwal dari Nepal menjabat sebagai Sekretaris Jenderal SAARC ke-4 sejak 1 Januari 1994 hingga 31 Desember 1995 dan mantan Menteri Luar Negeri Mr. Arjun Bahadur Thapa menjabat sebagai Sekretaris Jenderal ke-12 sejak Maret 2014-Februari 2017.


Nepal menjadi tuan rumah Pusat Tuberkulosis dan HIV/AIDS SAARC (STAC) di Thimi, Bhaktapur. Didirikan dengan visi “generasi bebas AIDS di kawasan SAARC”, Pusat ini bekerja dalam pencegahan dan pengendalian Tuberkulosis dan HIV/AIDS di kawasan SAARC. STAC Mulai berfungsi sebagai SAARC TB Center pada tahun 1994 dan diubah namanya menjadi SAARC Tuberculosis and HIV/AIDS Center pada November 2007. Peningkatan SAARC TB Reference Laboratory menjadi Supra-National Reference Laboratory sedang dilakukan sesuai arahan KTT SAARC ke-18. STAC telah menyediakan platform bersama bagi para ahli regional dan internasional untuk berdiskusi, berbagi ide, dan mencari solusi untuk TB, HIV/AIDS, dan penyakit pernapasan lainnya. Pusat telah memfasilitasi untuk menjangkau orang-orang melalui duta niat baik, Penghargaan SAARC untuk Penghargaan HIV/AIDS dan TB, dan program peningkatan kesadaran lainnya.


Referensi:
Dominguez, G. (2014, 26 November). “SAARC summits ‘unlikely’ to become important diplomatic forums”. DW. Diakses dari https://www.dw.com/en/saarc-summits-unlikely-to-become-important-diplomatic-forums/a-18089976. Diakses pada 5 Juni 2021


(2018, Februari). “Nepal and SAARC”. Ministry of Foreign Affairs of Nepal. Diakses dari https://mofa.gov.np/nepal-and-saarc/. Diakses pada 5 Juni 2021


Bhattarai, K. D. (2021, 1 Januari). “Nepal’s Role in Strengthening SAARC”. Institute of Foreign Affairs, Nepal: Journal of Foreign Affairs, Vol 1, No 1. Lihat artikel PDF


“South Asian Association for Regional Cooperation (SAARC)”. Migrant Forum in Asia. Diakses dari https://mfasia.org/mfa_programs/advocacy/south-asian-association-for-regional-cooperation/. Diakses pada 5 Juni 2021



Penulis: Raynor Argaditya. Mahasiswa Hubungan Internasional UPN Veteran Jakarta

Email:

Editor: Tim HubunganInternasional.id


About The Author

Comments

Comment has been disabled.